Haruskah Anak Anda Multi Talenta?

sumber gambar : www.onsecrethunt.com


Pernahkah Anda merasa stress dan tertekan saat masih sekolah karena orang tua memberikan les beberapa mata pelajaran sekaligus agar Anda dapat menguasai semuanya? Ataukah saat akan masuk kuliah, apakah orang tua Anda yang memilihkan jurusan yang kelak akan Anda jalani selama beberapa tahun ke depan? Ataukah kini saat Anda sudah memiliki anak yang sudah mengecap bangku pendidikan, Anda juga memperlakukan hal yang sama? Pernah lihat juga orang tua yang sibuk mendandani anak balitanya dalam berbagai lomba foto model hanya demi meraih sebuah piala kemenangan?

Kita semua meyakini bahwa semua orang tua di dunia ini pasti menginginkan hal yang terbaik untuk masa depan anaknya. Apa yang orang tua lakukan diatas sungguh hal yang positif dan tidak salah. Namun di balik semua itu, sebagai orang tua haruslah mengetahui kapasitas atau kemampuan si anak sejauh mana ia dapat mewujudkan keinginan dan harapan Anda. Seorang anak juga memiliki kebebasan dan hak untuk menikmati masa-masa bahagianya sesuai dengan perkembangan usianya. Lalu, apa saja yang harus diperhatikan oleh para orang tua dalam mendidik anaknya?

1. Anak Tak Harus Serba Bisa di Semua Pelajaran
Seorang anak yang masih sibuk mengenyam pendidikan sekolah seringkali dituntut orang tuanya untuk serba bisa di semua mata pelajaran. Bahkan, tak tanggung-tanggung orang tua mengeluarkan biaya untuk memberi les ‘ini itu’ agar anaknya lebih pintar. Apalagi ketika diketahui anaknya lemah di suatu pelajaran tertentu, gojlokan terhadap anak akan terus dilakukan dengan harapan si anak dapat segera memahami & menguasai pelajaran yang dianggap sulit tersebut. Tidak ada salahnya para orang tua melakukan hal ini namun harus sesuaikan dengan kapasitas si anak dalam menerima ilmu. Jangan sampai ia justru menjadi stress dan sakit karena menanggung beban dari orang tua dan guru yang membimbingnya. Masih ingatkah Anda dengan kasus seorang anak usia 6 tahun yang stress dan masuk Rumah Sakit Jiwa karena terlalu banyak les? Oleh karenanya, sebagai orang tua diharapkan untuk tetap menyeimbangkan waktu belajar anak dengan tetap menjaga kesehatan, hak dan hiburan sehingga anak Anda takkan merasa tertekan. Sebagai pemahaman, seorang guru saja takkan mampu menguasai semua mata pelajaran yang ada di sekolah. Guru matematika pasti pandai di bidang hitung-berhitung, guru fisika pasti pandai di bisang fisika dst. Lalu, mengapa masih banyak orang tua yang memaksakan anaknya yang masih belia dan minim pengalaman untuk pandai di semua mata pelajaran?

2. Jangan Jadikan anak sebagai Pewujud Hasrat Anda
Saat memiliki anak yang masih kecil, seringkali orang tua memiliki hasrat untuk masa depan anaknya, misalnya harus jadi pilot, dokter, foto model dsb. Tak ada salahnya jika Anda sesekali mengikutkan anak dalam lomba foto model namun jangan sampai Anda mengurangi kebahagiaan masa kecilnya lantaran Anda sibukkan dengan berbagai ‘hasrat’ yang ingin Anda wujudkan tersebut. Apalagi harus mengorbankan waktu sekolahnya hanya untuk mengikuti berbagai lomba ‘non formal’ dengan frekuensi yang tinggi. Contoh lainnya, saat anak akan masuk di perguruan tinggi, seringkali orang tua memaksakan dia untuk masuk di jurusan yang dipilih dengan asumsi bahwa pilihan orang tua pasti bagus untuk masa depannya. Di sisi lain, si anak tak memiliki ‘keberanian’ untuk menolak orang tua karena merasa telah dibiayai mahal untuk pendidikannya. Akhirnya, si anak mengalah dan menjalani masa kuliahnya walaupun kurang sesuai dengan hati nuraninya. Efeknya akan terlihat saat ia lulus dan bekerja. Apakah jurusan saat kuliah tersebut terpakai saat bekerja? Ataukah ia justru unggul bekerja di bidang lainnya sesuai passion dia walaupun berlawanan dengan jurusan yang ia ambil saat kuliah?
Masalah akan berbeda ketika orang tua sudah menyadari bakat anaknya dan ingin mengasahnya agar bermanfaat. Setiap orang pada dasarnya memiliki kemampuan bawaan yang terkadang sudah terlihat sejak ia masih kecil. Jika anak Anda sejak kecil suka menyanyi, tak ada salahnya Anda mengarahkannya untuk ikut les vokal. Atau saat Anda mengerti bahwa anak Anda suka menggambar desain baju dengan kualitas yang baik, mungkin Anda bisa mengarahkannya untuk menjadi seorang desainer di masa depan. Dalam hal ini, orang tua dianggap sukses ’memposisikan dirinya’ berperan untuk masa depan anaknya.

1429240916473563590
sumber gambar : www.kesekolah.com

3. Jangan Mendidik Anak terlalu Ekstrim
Anak mana yang tak merasa nyaman ketika orang tua mendidiknya dengan kelembutan dan senyuman? Tentu anak akan dapat menerima ilmunya dengan maksimal karena sejalan dengan hatinya. Dibandingkan jika Anda selalu mengutamakaan didikan yang keras, arogan bahkan ekstrim sejak anak masih kecil, misalnya Anda memukulnya saat anak melakukan salah atau berkata kasar didepannya saat anak melanggar aturan Anda. Dalam hal ini, si anak justru menerima ilmunya dengan penuh kegelisahan karena ia merasa kurang bebas untuk berekspresi. Mungkin si anak akan patuh dan dapat mewujudkan segala hal yang Anda perintahkan. Namun disisi lain, hal yang harus Anda pahami bahwa mendidik anak dengan kekerasan akan memunculkan sebuah paradigma, bahwa anak Anda nurut karena ‘takut’ pada Anda, bukan karena ‘segan dan patuh’ sebagai anak yang menyayangi orang tuanya.

4. Jadilah ‘teladan’ bagi si anak
Saat orang tua memberikan sebuah petuah atau pendidikan kepada anak tentang hal tertentu, ada baiknya orang tua bisa memberi contoh agar si anak terbiasa untuk melakukan hal yang Anda sampaikan tersebut. Ketika Anda menyuruh anak untuk rajin beribadah, sedari kecil ajaklah dia beribadah bersama Anda agar ia mengerti tata cara dan doa yang harus diucapkan ketika berkomunikasi dengan Tuhan. Atau ketika Anda menyuruh anak untuk pandai bersosialisasi, berilah contoh dengan cara yang positif, misalnya mengenalkannya kepada seluruh teman-teman Anda, rajinlah menyapa setiap orang yang lewat di depan rumah atau ajaklah anak untuk ikut berbagai kegiatan ringan di kampung agar ia semakin mengenal banyak orang.

Itulah beberapa hal yang dapat saya sampaikan sehubungan dengan cara mendidik anak agar sesuai dengan kapasitasnya sehingga menghasilkan kehidupan keluarga yang lebih harmonis, bahagia dan mengantarkan anak Anda untuk mencapai masa depan yang gemilang. Setiap anak dilahirkan memiliki talenta masing-masing, bantulah mereka untuk menikmati setiap detik pertumbuhan agar mereka dapat mendayagunakan bakatnya tersebut untuk mencapai cita-cita mereka. Ketika Anda dikaruniai Tuhan seorang anak yang multi talenta, bersyukurlah dan jagalah talentanya agar selalu berkembang dari waktu ke waktu. Semoga Anda selalu menjadi orang tua bijak dan paham memposisikan diri dalam mengarahkan masa depan anak.


@Riana Dewie


0 komentar:

Post a Comment

Yuuukk, komentar disini :)